Best Woman Warrior: Laksamana Keumalahayati, Guardian of The Aceh Kingdom

Laksamana Keumalahayati

Siapa yang sudah tahu pahlawan wanita asal Aceh yang hebat ini? Admiral Keumalahayati adalah putri Admiral Machmud Syah. Cucu dari Admiral Muhammad Said Syah, putra Sultan Salahuddin Syah yang memerintah Kesultanan Aceh tahun 1530-1539.

Jadi, dalam darah Admiral Keumalahayati, mengalir darah biru kesultanan Aceh. Setelah lulus pesantren, Keumalahayati melanjutkan sekolah di Aceh Royal Military Academy, dikenal dengan nama Ma’had Baitul Maqdis.

Untuk menambah kekuatan angkatan laut pasca jatuhnya Malaka ke tangan Portugis, serta menjaga jalur perdagangan di selat Malaka, Sultan Alauddin II Mansur I Syah (1577-1589) menunjuk Malahayati, sebagai Admiral pertama.

Meskipun Malahayati perempuan, tentara-tentara dan para Jenderal menghormati Malahayati, yang telah membuktikan dirinya sebagai Komandan tempur yang terkenal kehebatannya dalam pertempuran melawan Portugis dan Belanda.

Tahun 1599, Komandan ekspedisi Belanda, Cornelis de Houtman tiba di pelabuhan Aceh. Pada awalnya, Sultan menerima de Houtman hingga kemudian de Houtman menghina Sultan. Belanda, yang sebelumnya sudah bertikai dengan Kesultanan Banten di Jawa Barat sebelum tiba di Aceh, memutuskan untuk menyerang Aceh.

Admiral Malahayati memimpin pasukan Inong Balee (pasukan janda) untuk menyambut tantangan Belanda, yang berujung dengan tewasnya Cornelis de Houtman pada tanggal 11 September,1599 dalam pertarungan satu lawan satu di atas dek kapal.

Tahun 1600, angkatan laut Belanda dipimpin oleh Paulus van Caerden, merampok dan menenggelamkan kapal dagang Aceh yang penuh dengan rempah-rempah di perairan Aceh. Pasca insiden ini, pada bulan Juni 1601, Admiral Keumalahayati menangkap Admiral Jacob van Neck saat dia berlayar di perairan Aceh. Setelah berbagai insiden penghadangan ekspedisi angkatan laut Belanda, Maurits van Oranje mengirimkan Admiral Laurens Bicker dan Gerard de Roy dengan membawa surat permohonan maaf kepada Kesultanan Aceh.

Agustus 1601, Admiral Keumalahayati menemui utusan Maurits van Oranje dan membuat perjanjian gencatan senjata, serta ganti rugi 50 ribu gulden sebagai kompensasi atas tindakan Paulus van Caerden, sementara itu dari pihak Admiral Keumalahayati harus membebaskan tentara Belanda yang ditahan. Setelah perjanjian ini disepakati, Sultan mengirim tiga orang utusan ke Belanda.

Reputasi Admiral Keumalahayati sebagai Penjaga Kesultanan Aceh (Guardian of The Aceh Kingdom) membuat Inggris memilih menggunakan langkah diplomatik untuk memasuki Selat Malaka.

Ratu Elizabeth I mengirim James Lancaster kepada Sultan Aceh, yang kemudian bernegosiasi dengan Keumalahayati. Hasil dari negosiasi adalah perjanjian pembukaan rute kapal dagang Inggris ke Jawa yang disusul dengan pembukaan kantor cabang Inggris di Banten.

Ratu Elizabeth I menganugerahi Lancaster gelar Knighthood atas suksesnya melakukan pembicaraan diplomatik dengan Aceh dan Banten.

Admiral Keumalahayati gugur dalam peperangan melawan Portugis di Teuluk Krueng Raya, dan dimakamkan di lereng Bukit Kota Dalam, 34 km dari Banda Aceh. Di dunia, nama Admiral Keumalahayati sering disebut sebagai satu dari 10 Best Woman Warrior, dan satu dari 7 Warlord Woman in History.

Saat ini, masih banyak sekali orang yang tidak tahu persis tanggal lahirnya kapan. Karena pertengahan abad 19 banyak masyarakat tidak bisa baca tulis. Situasi tidak memungkinkan lembaga pemerintahan dimana orang-orang yang bisa baca tulis membuat akta kelahiran masyarakat.

Apalagi abad ke-15, di saat Keumalahayati hidup. Tidak adanya data kelahiran Keumalahayati menunjukkan bahwa orang Aceh tidak punya akta lahir Keumalahayati.

Admiral Keumalahayati, jelas menjadi sorotan Eropa, sedemikian rupa sehingga sepak terjangnya dicatat untuk dipelajari. Kemenangan-kemenangan Admiral Keumalahayati dalam berbagai pertempuran disoroti. Kematian Cornelis de Houtman ditebas rencong di tangan Keumalahayati saat pertarungan satu lawan satu di atas dek kapal dicatat.

Kini kita ketahui bahwa Admiral Keumalahayati juga dijuluki sebagai Penjaga Kesultanan Aceh. Bahkan Elizabeth I tidak berani berperang melawan Aceh, dan memilih langkah diplomatik. Saat itu, Indonesia merupakan daerah yang mensuply 100% kebutuhan merica , kina dan karet dunia. Sementara, rempah-rempah lainnya mensupply 50%-100% kebutuhan dunia.

Tidak ada yang bisa berdagang dengan berbagai wilayah di Indonesia tanpa melewati 100 kapal perang berkapasitas 400-500 angkatan laut di bawah pimpinan Admiral Keumalahayati. Sehingga, Admiral Keumalahayati adalah faktor penting yang harus diperhatikan. Segala sesuatu tentang Admiral Keumalahayati dipelajari, dan masuk dalam analisa Strength Weakness Opportunity and Threat dalam berbisnis dengan berbagai wilayah di Indonesia.

Keberadaannya sebagai Penjaga Kesultanan Aceh (Guardian of The Aceh Kingdom) dihormati oleh dunia. Tidak bisa dipandang sebelah mata. Oleh karenanya Belanda dan Inggris punya catatan lengkap tentang Keumalahayati – Admiral yang akan mereka hadapi jika melewati Selat Malaka.

Apa pentingnya bagi masyarakat, dan anak-anak sekolah untuk mengenal Laksamana Keumalahayati?

Sangat penting. Anak-anak perlu kenal pahlawannya yang gagah berani melawan kejahatan terhadap negara. Agar mereka punya cita-cita setinggi langit, belajarlah yang rajin, kalau besar nanti kamu juga bbisa menjadi orang hebat seperti Laksamana Keumalahayati yang ditakuti seantero angkatan laut Eropa.

Wahai anak-anak perempuan Aceh,

Pandanglah nenek moyangmu Laksamana Keumalahayati, Penjaga Kesultanan Aceh, Guardian of The Aceh Kingdom. Nanti kalau besar kalian bisa pula menjadi Guardian of Nangroe Aceh Darussalam seperti Laksamana Keumalahayati. Kalian keturunan Great Warrior, keturunan Warlord Women. (sumber: Esther Wijayanti@Kompsiana)

• Yudiweb.wordpress.com •

Pos ini dipublikasikan di Public Figure & Actress, Yang Wow dan Wah!. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s